Cornelis Chastelein, Sesepuh Londo Depok

Sejarah Depok tak bisa mengabaikan Cornelis Chastelein. Dialah orang Belanda yang membuat daerah Depok memiliki kekhasan tersendiri. Cornelis Chastelein adalah lelaki keturunan Perancis-Belanda.

Ayahnya, Anthonie Chastelein, adalah seorang Perancis yang menyeberang ke Belanda dan bekerja di perusahaan milik Belanda, VOC (Verenige Oost Indische Compagnie). Ibunya bernama Maria Cruidenar, putri seorang walikota Dordtrecht.

Keluarga Anthonie Chastelein, termasuk Cornelis, merupakan pemeluk Protestan yang taat. Anak bungsu ini, kemudian juga mengikuti jejak ayahnya, bekerja di VOC. Ia berangkat ke Indonesia dengan menumpang kapal uap. Setelah berlayar selama tujuh bulan, melalui Tanjung Harapan, ujung selatan Benua Afrika, ia tiba di Batavia (Betawi).
Setelah beberapa bulan tinggal di Batavia, ia mengawini seorang gadis Belanda, Catharina van Vaalberg. Dari pernikahannya itu, ia dikaruniai seorang anak yang diberi nama sama dengan ayahnya, Anthonie Chastelein.

Cornelis Chastelein pemuda yang rajin. Tak aneh kalau kariernya cepat menanjak. Ia juga seorang yang hemat. Ketika terjadi peralihan jabatan dalam tubuh VOC, dimana jenderal Willem van Outhorn menggantikan Jenderal Johanes Camphuys, Chastelein akhirnya memutuskan untuk mengundurkan diri. Ia merasa tak cocok lagi bekerja di situ.
Chastelein kemudian menjadi seorang wirasastawan. Ia mencurahkan perhatiannya pada sektor pertanian. Pada akhir abad 17, ia membeli tanah di kawasan Depok, Jawa barat. Untuk mengerjakan tanah yang luasnya ratusan hektar itu, ia mendatangkan pekerja-pekerja dari Bali, Kalimantan, Sulawesi dan Betawi.

Chastelein ternyata tidak hanya seorang majikan yang baik, ia adalah tuan tanah yang juga berperan sebagai penginjil. Semua pekerjanya harus memeluk agama Kristen Protestan. Dan kepada mereka juga di beri fasilitas belajar dan hak lainnya, yang sama seperti yang dicicipi warga Belanda.

Sebagai tuan tanah partikelir, Chastelein berhak mengurus tanahnya dan memerintah sesuai garis kebijaksanaan yang ditetapkannya sendiri, tanpa campur tangan pihak luar. Dan ia memang menyiapkan pemerintahannya itu.
Rumah sakit Harapan, yang terletak di jalam Pemuda, dahulu adalah gedung pemerintahannya. Kepada warganya, Chastelein mengenakan cukai setiap kali panen padi. Besarnya 20 persen dari hasil yang diperoleh.

Chastelein berhasil membangun Depok. Sampai awal abad 20, suasana Depok memang asri. Iklim sejuk, dengan hamparan sawah disana-sini. Pohon bambu merumpun, dan jalan-jalan berbatu nampak bersih.
Selama di Depok, Chastelein juga mengawini dua wanita pribumi. Dari salah seorang istrinya lahirlah Maria Chastelein, yang diakuinya dihadapan notaris. Anaknya yang lain diberi nama Catharina van Batavia.

Untuk memperlancarkan misi Krister. Cornelis Chastelein mendirikan sebuah gereja, yang terbuat dari kayu. Itu dilakukannya pada tahun 1700. Menjelang abad ke-19, gereja itu diperbarui dengan batu. Gereja itu hancur pada tahun 1836, ketika gempa kuat melanda Depok. Gereja itu kemudian di bangun kembali, dan tetap berdiri kokoh sampai sekarang, di jalan Pemuda. Namanya Gereja Immanuel.

Pada saat ini gereja Immanuel telah di renovasi kembali untuk dapat menampung jemaat gereja yang jumlahnya semakin bertambah. Dan yang spesifik dari gedung gereja yang baru ini adalah dituliskannya nama-nama ke dua belas kepala keluarga yang di berikan Chastelein di pintu-pintu masuknya.

Sebagai tempat Penyebaran agama Kristen, di Depok juga didirikan sekolah seminari yang pertama di Indonesia, pada tahun 1878. Dari situlah, ketika itu, seluruh pendeta di Indonesia disebarkan. Setiap tahun, para penginjil berkumpul di kota yang berhawa sejuk itu.

Sekolah itu di tutup pada 1926, karena di daerah-daerah lain di Indonesia sudah berdiri banyak sekolah yang sejenis. Sekarang bekas sekolah itu menjadi panti werda. Letaknya di dekat stasiun kereta api Depok Lama.

Semuanya berjalan lancar, selama Chastelein masih hidup. Dan atas kemurahan hatinya, beberapa bulan sebelum wafat (13 Maret 1714), ia menulis surat wasiat yang isinya, antara lain mewariskan tanah Depok yang dibelinya dulu kepada para pekerjanya yanbg terdiri dari 12 marga itu.

Dengan adanya surat wasiat itu, maka kedudukan para pekerjapun berubah menjadi manusia yang merdeka. Pada saat kematiannya (28 Juni 1714). Chastelein tidak cuma mewariskan tanah yang begitu luas. Ia juga membagi-bagikan sejumlah uang. Setiap keluarga memperoleh 16 ringgit.

Selain itu, ia juga mewariskan 300 ekor kerbau, dua perangkat gamelan yang dihiasi dan bertakhtakan emas, dan 60 tombak berlapis perak.
Sepeninggal Chastelein, bekas istrinya, Catharina van Vaalberg, mencoba untuk menuntut hak waris. Tapi sayang, gugatan sang istri yang kawin lagi dengan Francois de Witte van Schooten, seorang pegawai pengadilan negeri, tak di kabulkan. Warisan itu tetap menjadi milik 12 marga itu. Sayangnya warisan yang serba gemerlap itu raib ketika terjadi huru-hara di masa revolusi dulu.

Nama Chastelein, sekarang dikenal karena LCC (Lembaga Cornelis Chastelein) dan sebuah perkuburan mengabadikan namanya.

sumber : http://www.geocities.com/soedira/cornelis.htm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: